Internet

Kerjasama Smart City: Indonesia dan Finlandia

Indonesia and Finland Smart Cities Cooperation

Dengan Indonesia yang terus maju dengan program kota pintar yang ambisius, kami melihat peran yang dapat dimainkan Finlandia dalam membimbing negara Asia Tenggara sepanjang masa prakarsa transformatifnya. Artikel ini juga mengeksplorasi peluang yang muncul untuk bisnis Finlandia.


Pemerintah Indonesia telah merayu mitra untuk program kota pintar nasional – program digitalisasi ambisius yang menyatukan banyak bagian dari aparatur negara dan mitra sektor swasta yang berlimpah. Visi Presiden untuk menjadikan Indonesia sebagai “bangsa yang cerdas” akan diwujudkan melalui Masterplan Kota Cerdas negara yang meski sudah hampir satu dekade berusia, masih dalam tahap awal. Konsep kota pintar telah diimplementasikan di negara-negara di dunia dan disebut-sebut sebagai solusi untuk berbagai masalah perkotaan, termasuk konektivitas, polusi, perumahan, lalu lintas, kualitas air, dll.

Inisiatif “Gerakan Menuju 100 Smart City” diluncurkan pada tahun 2017 sebagai sarana utama untuk mengatasi masalah urbanisasi. Pemerintah mengantisipasi bahwa 83 persen penduduk Indonesia akan tinggal di kota pada tahun 2045. Pada 2019, pemerintah ditempatkan 97 kota dalam program “kota pintar”, bergabung dengan Jakarta, Bandung di Provinsi Jawa Barat, dan Surabaya di Provinsi Jawa Timur. Pemerintah bertujuan untuk menciptakan 100 kota yang benar-benar pintar pada tahun 2045.

Pemerintah Indonesia ingin sekali mendatangkan investor dan pakar internasional untuk membantu pengembangan mega proyek tersebut. Finlandia, bersama dengan negara-negara lain, termasuk Inggris, melihat dirinya sebagai pemimpin dalam pengembangan kota pintar. Bangsa Skandinavia sangat ingin berpartisipasi dan menciptakan peluang bagi bisnis Finlandia.

Indonesia dan Finlandia: Kerja Sama Tentang Apa?

Finlandia memposisikan diri sebagai salah satu negara Eropa terkemuka dalam mengembangkan kota pintar, memanfaatkan pengalamannya dalam mengembangkan ruang hidup yang mewakili gaya abad ke-21. Beberapa kota di Finlandia, termasuk Helsinki, Espoo, Vantaa, Turku, Tampere, dan Oulu, telah dikembangkan dengan prinsip kota yang berkelanjutan dan cerdas. Menurut Kedutaan Besar Finlandia di Indonesia, negara ini ingin berbagi pengalaman dan pengetahuan tentang topik tersebut.

Menyusul kunjungan delegasi Finlandia pada Mei lalu, Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengatakan bahwa Finlandia adalah salah satu negara terbersih dan terhijau, menambahkan bahwa negara tersebut juga sering menempati posisi teratas sebagai negara paling bahagia di dunia. dunia. “Indonesia memang perlu belajar dari Finlandia untuk menyiapkan roadmap pengembangan kota ramah lingkungan untuk mempercepat upaya mencapai target netral karbon pada 2060,” tambah Moeldoko.

Kolaborasi antara kedua pemerintah kemungkinan akan menciptakan peluang bagi bisnis Finlandia yang memiliki keahlian dalam pengembangan kota pintar domestik.

ibu kota baru indonesia

Indonesia diatur untuk pindah ibu kotanya dari Jakarta ke Provinsi Kalimantan Timur di 2024. Ibu kota baru akan diberi nama Nusantara dan diharapkan dapat mewujudkan ide kota pintar. Ini akan menjadi lebih hijau dan lebih terhubung dari pendahulunya sambil memberikan warganya cara hidup yang lebih baik. Penyelesaian kota juga ditargetkan oleh 2045. Presiden Joko Widodo harapan untuk melihat ibu kota baru menjadi “magnet bakat global dan pusat inovasi.”

Pembangunan ibu kota baru memberikan peluang bagi investor dan pemasok. Proyek memerlukan Pendanaan US$35 miliar, dengan pendanaan pemerintah hanya di bawah setengahnya. Ibukota baru akan berada di atas lahan yang kira-kira empat kali lebih besar dari Jakarta – yang perlahan tenggelam – dan pembangunannya akan membutuhkan investasi yang signifikan dalam infrastruktur keras dan lunak.

Dengan keahlian Finlandia dalam permintaan, proyek ini juga mewakili banyak peluang untuk bisnis Finlandia.

Potensi pengembangan kota pintar di Indonesia

Mega-proyek pada skala ini memiliki tingkat keberhasilan yang rendah. Mereka sering datang melebihi anggaran dan jarang selesai dalam kerangka waktu yang ditentukan. Keberhasilan proyek kota pintar Indonesia membutuhkan koordinasi antara kementerian, pemerintah pusat dan daerah, sektor swasta, investor, dan mitra luar negeri. Namun, proyek kota pintar di Indonesia agaknya merupakan kebutuhan bagi negara ini karena bergulat dengan pertumbuhan penduduk perkotaan dan kendala ekonomi.

WAJIB BACA  SpaceX milik Elon Musk Meluncurkan Satelit Starlink yang Mampu Melayani Telepon Seluler

Indonesia bermaksud untuk memanfaatkan ekosistem start-up yang sedang berkembang dan industri konstruksi untuk membantu pengembangan kota pintarnya. Pemerintah Indonesia telah ditunjukkan bahwa sekitar US$400 miliar akan dibutuhkan untuk proyek tersebut, yang akan diinvestasikan dalam segala hal mulai dari penyediaan transportasi hijau hingga jaringan internet mutakhir. Jumlah yang sangat besar ini hampir setara dengan setengah dari produk domestik bruto (PDB) negara itu.

Namun, proyek ini memiliki kapasitas untuk menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kehidupan, meningkatkan peluang pertumbuhan ekonomi, dan mengangkat jutaan orang dari kemiskinan. Di 2014, Indonesia membangun ‘enam pilar’ kota pintar: tata kelola, masyarakat, ekonomi, mobilitas, standar hidup, dan lingkungan. Negara bertujuan untuk menggunakan teknologi untuk memadukan pilar-pilar ini bersama-sama dengan mulus.

Tata kelola yang cerdas

Pilar ini mengacu pada transisi menuju e-governance. Ke depan, negara bagian akan memanfaatkan aplikasi seluler dan platform web untuk tata kelola dan peluncuran layanan kepada warga. Negara ingin melihat AI terintegrasi ke dalam aspek tata kelola termasuk pengawasan dan kepolisian.

Orang pintar

Indonesia melihat masyarakatnya sebagai bagian integral dari transformasi kota pintar. Negara bagian ingin menciptakan populasi yang melek teknologi yang dapat sepenuhnya memanfaatkan tren global dalam bisnis sambil meningkatkan produktivitas umum.

Infrastruktur dan mobilitas cerdas

Pembangunan infrastruktur secara alami merupakan bagian penting dari proyek kota pintar. Namun, sistem data terintegrasi diperlukan untuk membawa infrastruktur Indonesia ke abad 21st abad. Sistem seperti Adaptive Traffic Control akan membuat transportasi lebih efisien untuk semua.

Ekonomi cerdas

Negara ingin mempromosikan budaya start-up dan menciptakan lingkungan di mana platform e-commerce dapat berkembang, lebih lanjut memformalkan ekonomi negara.

Hidup cerdas

Pilar ini mencakup peningkatan akses warga terhadap pendidikan, kesehatan, dan keamanan. Negara melihat membangun komunitas layanan terhubung sebagai bagian penting dari kehidupan cerdas.

Lingkungan cerdas

Pilar terakhir ini mencerminkan gerakan global menuju pembangunan ruang hidup yang lebih hijau dan melibatkan segala hal mulai dari meningkatkan pembangkit energi terbarukan hingga mempromosikan penggunaan sistem transportasi umum yang bersih.

Peluang bagi investor dan bisnis Finlandia di Indonesia

Mengingat keahlian Finlandia dalam pengembangan kota pintar dan penerapan teknologi untuk kehidupan yang berkelanjutan, proyek senilai US$400 miliar ini mewakili banyak peluang bagi investor dan bisnis Finlandia. Peluang ada di berbagai bidang termasuk:

Integrasi AI

Pemerintah berencana memanfaatkan internet of things (IoT) untuk menghadirkan solusi terkoneksi kepada publik mulai dari pemantauan arus lalu lintas hingga konservasi energi. Perusahaan Finlandia, seperti LEANHEATmenyediakan kontrol dan pemeliharaan gedung pintar yang disediakan oleh IoT.

Konektivitas

Solusi teknologi dan konektivitas lunak juga akan mewakili fitur inti dari program kota pintar. Raksasa teknologi Finlandia Nokia dapat memberikan solusi 5G dengan kemungkinan yang hampir tak terbatas untuk meningkatkan mobilitas dan konektivitas.

Infrastruktur maritim

Indonesia mengantisipasi membutuhkan lebih dari US$6 miliar untuk mengembangkan infrastruktur pelabuhan. ADMARES, perusahaan Finlandia lainnya, menyediakan struktur terapung yang inovatif untuk menciptakan real estat di atas air. Perusahaan ini mempelopori metode konstruksi untuk lingkungan laut.

Energi terbarukan

Indonesia membutuhkan modal swasta yang sangat besar untuk mencapai bauran energi terbarukan sebesar 25 persen pada tahun 2025; saat ini berada di 14,7 persen. Di Finlandia, sumber energi terbarukan mewakili sekitar 40 persen dari konsumsi akhir energi. Finlandia memiliki banyak perusahaan yang menyediakan solusi energi terbarukan.

transportasi hijau

Finlandia mengoperasikan sistem transportasi multi-moda hijau yang menyediakan layanan fleksibel untuk mengurangi kerusakan lingkungan dan ekologi. Ini akan menjadi dasar komitmen net-zero Indonesia. Finlandia sangat berhasil dalam mempromosikan program berbagi sepeda dan sepeda.

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published.