Internet

SpaceX milik Elon Musk Meluncurkan Satelit Starlink yang Mampu Melayani Telepon Seluler

lead ima

SpaceX milik maestro teknologi Elon Musk telah meluncurkan enam satelit Starlink baru yang mampu menggunakan teknologi ‘Direct-to-Cell’, perusahaan mengumumkan pada X. Program ‘Direct-to-Cell’ Starlink akan menghadirkan layanan seluler ke ponsel cerdas tanpa memerlukan perangkat keras yang mahal instalasi. Untuk itu, pembuat pesawat luar angkasa dan perusahaan komunikasi satelit telah bermitra dengan T-Mobile di Amerika Serikat dan beberapa penyedia layanan seluler lainnya secara global.

Dengan ‘Starlink Direct-to-Cell’, ini pertama kalinya SpaceX meluncurkan satelit yang dapat digunakan untuk layanan telepon seluler. SpaceX menggunakan roket Falcon 9 untuk menempatkan total 21 satelit Starlink, enam di antaranya berkemampuan Direct-to-Cell. Satelit tersebut diluncurkan dari Space Launch Complex 4 East (SLC-4E) yang terletak di dalam Vandenberg Space Force Base di California.

Sumber: Twitter

Untuk sambungan telepon seluler, keenam satelit Starlink akan berfungsi sebagai menara telepon seluler, dan pengguna Starlink tidak perlu memasang peralatan khusus apa pun untuk menggunakan layanan tersebut. Mereka akan langsung terhubung ke layanan telepon seluler melalui smartphone LTE.

“Direct to Cell dapat digunakan dengan ponsel LTE yang sudah ada di mana pun Anda dapat melihat langit. Tidak diperlukan perubahan pada perangkat keras, firmware, atau aplikasi khusus, sehingga menyediakan akses tanpa batas ke teks, suara, dan data.”, kata SpaceX di situsnya.

Untuk saat ini, satelit hanya mampu memungkinkan pengguna berkomunikasi melalui pesan teks. Fungsi panggilan suara dan data akan diluncurkan tahun depan SpaceX. Perusahaan juga berencana untuk memperkenalkan integrasi Internet-of-Things (IoT) pada tahun 2025 yang bertujuan untuk “menghubungkan perangkat IoT dengan standar LTE umum.”

WAJIB BACA  10 Aplikasi Terbaik untuk Meningkatkan Kecepatan Internet Di Android
Dengan satelit Starlink dengan kemampuan Direct-to-Cell, SpaceX berencana untuk meningkatkan konektivitas internet di lokasi terpencil. Menurut perusahaan tersebut, satelit Direct-to-Cell “memungkinkan akses di mana-mana untuk mengirim SMS, menelepon, dan menjelajah di mana pun Anda berada, baik di daratan, danau, atau perairan pesisir.”

Kemitraan dengan T-Mobile dan Penyedia Seluler Lainnya

Seperti disebutkan, SpaceX telah bekerja sama dengan T-Mobile di Amerika Serikat untuk inisiatif Direct-to-Cell. Bersama T-Mobile, produsen pesawat luar angkasa ini akan menyediakan layanan seluler di berbagai belahan dunia dengan bantuan operator global lainnya. Sejalan dengan hal tersebut, perusahaan milik Elon Musk telah bergandengan tangan dengan Optus di Australia, Rogers Communications di Kanada, One New Zealand Group di Selandia Baru, KDDI Corp di Jepang, Salt Mobile SA di Swiss, dan Empresa Nacional de Telecomunicaciones SA di Chile dan Peru.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana dan bisnis berkembang pesat, Elon Musk dapat melakukan penawaran umum perdana bisnis Starlink akhir tahun ini, kata sebelumnya. laporan oleh Bloomberg.

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published.